Rusunawa

RUSUNAWA

Dengan kota batam sebagai pusat pertumbuhan industri yang cukup pesat, Dimana sebagian masyarakat adalah bekerja baik di sektor formal maupun Informal membutuhkan perumahan sebagai tempat tinggal.

Sesuai dengan Data badan pusat statistik tahun 2007 bahwa jumlah tenaga kerja sektor Industri sekitar 36% dari jumlah penduduk Kota batam, sementara lahan yang tersedia untuk perumahan dan permukiman terbatas. Kelangkaan ini menyebabkan semakin mahalnya harga lahan di pusat kota, sehingga mendorong masyarakat menengah bawah tinggal di kawasan pinggiran kota yang jauh dari tempat kerja. Sedangkan sebagian masyarakat tinggal di kawasan yang tidak jauh dari pusat aktivitas ekonomi, sehingga menyebabkan ketidak-teraturan tata ruang kota dan menumbuhkan kawasan kumuh baru atau kawasan rumah bermasalah / ruli.

Untuk mendekatkan kembali masyarakat berpenghasilan menengah bawah ke pusat aktivitas kesehariannya dan mencegah tumbuhnya kawasan kumuh di pusat kota batam, maka direncanakan suatu Pembangunan hunian secara vertikal berupa rumah susun (rusun).

Dengan pembangunan Rusun di pusat aktivitas ekonomi tepatnya kegiatan industri yang tersebar di berbagai wilayah Kota Batam, dengan intensitas bangunan tinggi, diharapkan dapat mendorong pemanfaatan lahan dan penyediaan PSU yang lebih efisien dan efektif.